Home Biz Digital Transformasi di Pembayaran untuk Segmen B2B

Digital Transformasi di Pembayaran untuk Segmen B2B

Inovasi teknologi untuk akselerasi adopsi pembayaran digital tanpa batas di Indonesia

Rilispedia.com – Saat ini banyak perusahaan ingin mencapai bisnis proses yang sederhana melalui digital transformasi di setiap aspek operasionalnya. Inovasi teknologi yang dapat mendorong perubahan proses manual ke automisasi menjadi dasar kebutuhan akan pembayaran digital terutama di segmen Business-to- Business (B2B). Jika dibandingkan dengan segmen konsumen, proses transaksi relatif lebih mudah, dimana seller dan buyer dapat membayar dan menerima dana dengan cepat. Lain halnya dengan pembayaran B2B dimana metode pembayaran tradisional masih kerap digunakan melalui proses manual yang panjang dan rumit.

Melihat pada hal diatas, inovasi teknologi dalam pembayaran B2B saat ini diperlukan untuk menyederhanakan proses pembayaran dan meminimalisir biaya operasional. Selain itu, resiko keamanan seperti pencurian data dan informasi juga menjadi aspek utama yang mempengaruhi penentuan metode pembayaran di segmen B2B. Resiko lain seperti, beban hutang yang tidak tertagih (bad debts) dan pembayaran yang terlambat (payment delay) juga memiliki dampak berarti, terutama pada arus kas bisnis.

Dengan begitu banyaknya resiko dan keterbatasan yang timbul dari pembayaran B2B, solusi seperti eInvoicing, blockchain dan digital currency dapat menjawab keterbatasan dari pembayaran B2B tradisional. Transformasi digital dengan mengacu pada kemudahan proses A/P dan A/R serta meminimalisir proses administrasi seperti faktur, pelaporan pajak, atau rekonsiliasi, dapat mendorong adopsi pembayaran digital B2B di Indonesia.

Trend teknologi diatas muncul karena adanya keterbatasan layanan yang ditawarkan oleh penyedia jasa pembayaran yang tersedia. Adanya FinTech di Indonesia yang melihat celah bisnis untuk menawarkan kemudahan pembayaran di segmen B2B, terutama segmen SME dan penyedia platform eCommerce, memicu munculnya alternatif pembayaran dengan solusi digital pendukung

yang belum mampu ditawarkan oleh tradisional bank. Namun demikian, dengan banyaknya use case yang timbul di dunia pembayaran digital, kolaborasi dan kerjasama antara Fintech operator maupun institusi keuangan diharapkan dapat membantu akselerasi inovasi digital untuk pembayaran B2B di Indonesia.

Beberapa FinTech penyedia layanan pembayaran digital B2B yang beroperasi di Indonesia, seperti Xendit, InstaPay dari MC Payment, dan Payoneer telah membangun ekosistem pembayaran digital B2B di Indonesia. Inovasi layanan A/P dan A/R, serta sistem pengelolaan faktur maupun pengiriman dana dapat menjawab kebutuhan korporat akan automisasi transaksi pembayaran dan pembelian di segmen B2B.

Melihat dari perkembangan ini, digital transformasi di pembayaran B2B digital di Indonesia telah berjalan. Namun demikian, kebutuhan akan pembayaran digital baik dari sektor B2B maupun konsumer terus bertumbuh, seiring dengan lajunya perkembangan teknologi. Input analisa saya, digitalisasi perdagangan global dapat memicu evolusi pembayaran B2B maupun konsumer menuju sistem pembayaran yang cepat, tanpa batas dan transparan. Trend ini akan berlanjut kedepannya, dengan mengkombinasikan layanan data-rich dimana data akan tersedia untuk dianalisa untuk berbagai kebutuhan seperti pengembangan produk, misalnya biometrics, predictive analysis, fraud detection atau payment status tracker.

Must Read

Bantu Dokter Jangkau Lebih Banyak Masyarakat, Halodoc Terus Dukung Inklusi Tenaga Kesehatan dalam Transformasi Digital

Rilispedia.com - Kendati peran dokter yang sangat mendasar bagi kesejahteraan bangsa, Indonesia hanya memiliki 4,27 dokter untuk setiap 10.000 populasi pada 2018....

Kemunculan Pokémon VSTAR Hadir Memberikan Nafas dan Kekuatan Baru di Perayaan 25 Tahun Pokémon

Rilispedia.com - Video pertama tentang perayaan 25 tahun Pokémon sudah rilis di Youtube Pokémon Indonesia pada 20 Oktober 2021. Dengan kemunculan video...

LINE Indonesia Perkenalkan Program #AnakLINE, LINE Sebagai Tempat Aman dan Nyaman Bagi Gen Z di Era Kecerdasan Digital

Rilispedia.com - Generasi Z merupakan generasi yang sangat kental dengan gaya hidup digital, memiliki rentang usia 15 - 21 tahun, generasi ini...

Ingin punya Kisah Manis versi kamu? Coba eksplor dunia baru dan mulai temukan mereka yang sefrekuensi dengan kamu!

Rilispedia.com - "Ya, karena aku sama Budi sudah sefrekuensi. Jarang-jarang loh bisa nemu yang pas apalagi yang tujuannya sama," kata Ayu saat...

Sebentar Lagi Gajian! Ini Tips ala Tokopedia Biar Gaji Tidak Cepat Habis

Rilispedia.com - Pandemi merupakan situasi dengan ketidakpastian yang sangat tinggi sehingga menuntut masyarakat lebih jeli dalam mengelola keuangan. Riset 2020 LPEM FEB...