Home Biz Imunitas terhadap COVID-19 jadi Kunci Pemulihan Ekonomi Asia Tenggara

Imunitas terhadap COVID-19 jadi Kunci Pemulihan Ekonomi Asia Tenggara

Rilispedia.com – Penyebaran varian Delta COVID-19 yang sangat menular telah membayangi dan memperlambat pemulihan ekonomi kawasan Asia Tenggara (SEA) tahun ini, terutama untuk negara-negara dengan tingkat imunitas terhadap Covid-19 yang rendah. Ekonomi beberapa negara, termasuk Indonesia diperkirakan akan mengalami kontraksi pada kuartal ketiga tahun ini. Namun demikian, prospek Kawasan Asia Tenggara pada tahun 2022 lebih positif, menurut laporan Global Economic Forecast Report dari ICAEW dan Oxford Economics.

The Global Economic Forecast Report memperkirakan bahwa negara yang memiliki tingkat imunitas yang rendah terhadap COVID-19 akan menghadapi risiko yang lebih besar kedepannya. Hal ini dikarenakan munculnya varian Delta yang memicu lonjakan baru dalam kasus Covid-19, sehingga negara-negara dengan peluncuran vaksinasi yang lebih lambat dan terkena gangguan rantai pasok global menjadi lebih rentan terhadap dampaknya.

Negara-negara Asia Tenggara mengalami tingkat keberhasilan yang berbeda dalam menahan varian Delta, karena tingkat vaksinasi dan pembatasan jarak sosial yang berbeda-beda. Di satu sisi, gelombang infeksi yang signifikan di Vietnam, Malaysia, Filipina, dan Thailand pada kuartal kedua membuat negara-negara tersebut menghadapi perlambatan pemulihan di tahun 2021, menurut laporan tersebut. Tetapi, mereka akan melihat peningkatan yang signifikan pada tahun 2022, setelah tingkat vaksinasi lebih tinggi dan penguncian dicabut.

Ekonomi yang sangat berorientasi pada ekspor seperti Vietnam akan tetap bergantung pada pemulihan sektor manufaktur. Meskipun demikian, PDB Vietnam diproyeksikan tumbuh sebesar 5,4% (direvisi turun dari 7,6% dalam laporan terakhir ICAEW) pada tahun 2021, sebelum meningkat menjadi 7,5% pada tahun 2022. Peningkatan pertumbuhan akan didorong oleh pelonggaran pembatasan dan pemulihan industri yang diprediksi akan menguat sekitar pertengahan 2022. Sementara itu, Singapura, Hong Kong, dan Tiongkok juga mencatat kasus yang jauh lebih rendah. Meskipun demikian, ada beberapa dampak yang terasa dari varian Delta yang mengakibatkan diberlakukannya pembatasan yang lebih ketat pada kuartal ketiga tahun ini (Q3). Prospek untuk tahun 2022 di ekonomi negara-negara ini tergolong kuat, karena tingkat vaksinasi yang tinggi dan keberhasilan kebijakan pembatasan wilayah yang telah ditargetkan.

Dalam paparannya, Scott Livermore, Chief Economist and Managing Director at Oxford Economics Middle East mengatakan, “Ekonomi di Asia Tenggara memiliki imunitas terhadap covid yang rendah. Hal ini membuat mereka rentan dengan varian delta yang akan membuat beberapa negara menerapkan pembatasan yang lebih ketat untuk mencegahnya menyebar lebih jauh. Perkembangan baru pada negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, Vietnam kemungkinan akan membebani aktivitas perekonomian mereka di Q4 sampai COVID-19 dapat lebih terkendali di negara masing-masing.”

Mark Billington, Managing Director International ICAEW, mengatakan: “Varian Delta Covid-19 telah menunda proses pemulihan bagi sebagian besar ekonomi Asia Tenggara dan kenyataan hidup dengan Covid-19 sebagai endemik terbukti lebih rumit dari yang dibayangkan. Pemerintah tidak hanya harus menerapkan pembatasan dan tindakan yang tepat untuk menahan laju penyebaran varian baru, tetapi mereka juga perlu mempercepat peluncuran vaksinasi mereka untuk mencapai imunitas terhadap virus, untuk meningkatkan prospek pertumbuhan mereka.”

Pandangan secara global

Di seluruh dunia, banyak negara mengalami awal yang lemah untuk tahun ini, dengan meningkatnya infeksi dan pembatasan yang lebih ketat menghambat kegiatan di kuartal ke-1 sebelum meningkat di kuartal ke-2, seiring dengan berjalannya program vaksinasi. PDB global tercatat tumbuh sebesar 1,4% pada kuartal ke-2 tahun 2021, melebihi tingkat pertumbuhan yang terlihat dalam 15 tahun sebelum pandemi Covid-19, termasuk laju pemulihan yang terlihat setelah Krisis Keuangan Global tahun 2008. Namun, ada tanda-tanda bahwa momentum ini dapat goyah, didorong oleh pembatasan yang lebih ketat dan kekhawatiran tentang varian Delta, serta gangguan rantai pasokan yang memengaruhi sektor-sektor utama seperti manufaktur. Secara keseluruhan, Laporan ICAEW Global Economic Forecast Report memperkirakan ekonomi global akan tumbuh sekitar 5,8% pada tahun 2021 dan 4,7% pada tahun 2022.

Pada Forum Ekonomi Internasional yang diselenggarakan oleh ICAEW pada 14 September 2021, para pemimpin dan pakar industri membahas prospek ekonomi Tiongkok, Asia Tenggara, dan Timur Tengah, dengan fokus pada dampak varian Delta dan bagaimana negara dapat menciptakan pertumbuhan melalui ekonomi yang lebih hijau. Era pasca Covid-19 akan didominasi oleh perubahan iklim dan pemulihan dari pandemi memberikan peluang bagi pebisnis untuk membangun kembali bisnis mereka dengan cara yang lebih kuat dan berkelanjutan untuk masa depan yang lebih baik.

Michael Izza, ICAEW Chief Executive, meresmikan acara tersebut melalui kata sambutan tentang peluang bagi negara-negara untuk menjadi lebih sustainable secara ekonomi setelah mereka terbebas dari pandemi. Kata sambutan tersebut kemudian diikuti oleh presentasi temuan utama dari economic outlook ICAEW dari Scott Livermore, Chief Economist and Managing Director at Oxford Economics Middle East. Setelah itu, diskusi berlanjut dengan mengundang panelis Danae Kyriakopoulou, Senior Policy Fellow, London School of Economics; Lee Bing Yi CA, Sustainability and Climate Change Director, PwC Singapore; Rohit Rajvanshi FCA, Partner, KPMG UAE and ICAEW Member for Middle East dalam diskusi mendalam tentang bagaimana perusahaan dapat berkontribusi terhadap ekonomi berkelanjutan.

Beberapa temuan lain dalam laporan Global Economic Forecast Report meliputi:

  • Perpindahan dalam pasokan global akan mengganggu sektor manufaktur di tangkat regional
    Di tingkat global, berbagai tingkat pembatasan mobilitas dan keberhasilan pelonggaran pembatasan di berbagai negara telah berkontribusi pada pola return-to-work yang tidak merata dan berdampak negatif pada rantai pasokan global. Perusahaan di seluruh dunia telah melaporkan bahwa mereka memiliki jumlah unit persediaan produk yang jauh lebih sedikit daripada yang biasanya mereka harapkan. Kendala pasokan ini akan tetap menjadi masalah dalam jangka pendek, dan produksi yang lambat akan menyebabkan peningkatan biaya dan tekanan inflasi yang akan memiliki ripple-effect pada pemulihan ekonomi di Asia Tenggara.
  • Inovasi teknologi dan investasi publik sangat penting bagi ekonomi hijau
    Biaya ekonomi dari lambatnya tindakan yang dilakukan terkait perubahan iklim sangatlah signifikan. Untuk ekonomi Asia Tenggara yang lebih bergantung pada industri pertanian dan peternakan, kemajuan yang lebih lambat dalam memperkenalkan dan adopsi energi terbarukan dapat menjadi tantangan nyata bagi pertumbuhan PDB mereka dalam jangka panjang.

Di sisi lain, ada banyak peluang untuk menjadi penggerak awal teknologi hijau. Tiongkok dan kawasan Asia Tenggara dapat menjadi penggerak utama untuk mulai memetakan pemulihan ekonomi hijau dan sebagai pemimpin dalam Penelitian dan Pengembangan dan inovasi teknologi. Ditambah dengan tingkat utang yang rendah, hal ini dapat memberikan peluang untuk membangun kembali industri dan bisnis yang lebih hijau jika negara-negara mau berinvestasi dalam transisi energi bersih dan memanfaatkan kemitraan publik dan swasta untuk menciptakan perubahan. Mereka dapat melakukan ini dengan menetapkan tujuan kebijakan yang jelas dan memberikan panduan kepada bisnis untuk mengintegrasikan strategi berkelanjutan dalam organisasi mereka dan membandingkan kemajuan mereka dengan sistem pelaporan yang sama.

Untuk rekaman acara ICAEW International Economic Forum Q3 2021 silakan klik di sini.

Must Read

Potensi Neobank di Indonesia: Sebuah Terobosan pada Ekosistem Jasa Keuangan

Rilispedia.com - Indonesia Fintech Society (IFSoc) mendukung kerangka aturan principle-based yang diterapkan dalam Peraturan OJK (POJK) dalam mengatur neobank di Indonesia. Kerangka...

Sony Indonesia Resmi Luncurkan Empat Seri TV BRAVIA XR Terbaru dengan Teknologi Cognitive Processor XR

Rilispedia.com - Sony Indonesia meluncurkan TV BRAVIA XR terbaru, yaitu X90J 4K LED, X95J 4K LED, A80J OLED, dan Z9J 8K LED...

Dorong UMKM Naik Kelas, Pegadaian Gandeng Briefer Beri Edukasi Pengelolaan Keuangan Digital dan Konten Kreatif

Rilispedia.com - Pegadaian Wilayah VIII Jakarta I bersama Briefer, platform kolaborasi bagi para praktisi di industri komunikasi menggelar seri webinar terkait pengelolaan...

Kiprah Gim Lokapala di PON XX, Bangkitkan Industri Gim Nasional

Rilispedia.com - PON XX Papua 2021 telah menyelesaikan penyelenggaraan pertandingan persahabatan untuk divisi eSports yang mana terdapat beberapa gim popular yang dipertandingkan,...

Keluarkan Jiwa Kekoreaan Kamu di Awesome Review Contest Bersama Samsung Galaxy A32

Rilispedia.com - Samsung Electronics Indonesia (SEIN) terus konsisten mewadahi kegemaran generasi muda dalam membuat konten yang kreatif dan positif. Setelah beberapa waktu...