Home Tek Kaspersky: Anak-anak di Kawasan ASEAN Lebih Gemar Menggunakan Internet Untuk Video Streaming

Kaspersky: Anak-anak di Kawasan ASEAN Lebih Gemar Menggunakan Internet Untuk Video Streaming

Rilispedia.com – Selanjutnya Kaspersky juga mengungkapkan fakta menarik maraknya penggunaan e-commerce dan turunnya minat pada konten dewasa di kalangan anak-anak di wilayah Asia Tenggara.

Fakta anak-anak di Asia Tenggara saat ini semakin sering menggunakan internet untuk memperoleh hiburan berupa musik dan video, unduhan perangkat lunak, namun lebih sedikit untuk pesan online. Lebih banyak jumlah anak-anak di kawasan ini menggunakan World Wide Web untuk menonton serial televisi favorit mereka seperti Game of Thrones dan film-film seperti Avengers, menurut laporan Kaspersky Safe Kids 2019.

Berdasarkan hasil laporan tahun 2018 dan 2019, pertumbuhan sebanyak dua digit pada penggunaan internet anak-anak untuk mengakses situs web perangkat lunak, audio, dan video ditemukan di Indonesia (38,72% menjadi 60,33%), Filipina (25,41% menjadi 49,12%), Singapura (25,03% menjadi 42,32%), Thailand (11,28% menjadi 37,23%), dan Vietnam (27,11% menjadi 50,14%). Hanya Malaysia yang mencatat sedikit penurunan dari 60,08% menjadi 51,15%. Namun kategori tersebut masih menjadi minat online teratas di antara anak-anak Malaysia saat ini.

Kategori perangkat lunak, audio, video mencakup situs web untuk mengunduh file audio dan video: film, rekaman konser dan acara olahraga, musik, video musik, klip video, materi pembelajaran audio dan video, dll. Pelacak torrent dan layanan berbagi file terlepas dari lokasi fisik file yang mereka berikan akses juga berada di dalam kategori ini.

“Menjadi sebuah fakta yang diterima bahwa anak-anak adalah para navigator internet yang lebih baik daripada kita, orang dewasa. Dengan rasa ingin tahu dan kecepatan dalam memahami atau bahkan membuat tren online mereka sendiri, tidak diragukan lagi penting bagi orang tua untuk mengetahui minat dan kebiasaan mereka. Laporan kami menunjukkan bahwa video, musik, dan perangkat lunak semakin menjadi aktivitas favorit anak-anak, dan kami sepenuhnya menyadari bahwa situs-situs tersebut bisa saja dihinggapi malware, virus, dan konten berbahaya lainnya. Kami berharap temuan ini dapat membantu orang tua dalam memahami anak-anak mereka dengan lebih baik dan memberikan perlindungan terbaik bagi mereka dari potensi bahaya dalam dunia digital,” komentar Yeo Siang Tiong, General Manager untuk Asia Tenggara di Kaspersky.

Meningkatnya minat pada kategori ini juga diamati secara global oleh Kaspersky. Jumlah keseluruhan menunjukkan situs audio, video, dan perangkat lunak paling populer di Afrika, Asia, dan di negara-negara Arab. Diikuti fakta berikutnya, penurunan penggunaan PC untuk pengiriman pesan online mencerminkan perubahan dalam preferensi anak-anak dalam melakukan pengiriman pesan dari menggunakan komputer menjadi perangkat seluler.

Dengan pergeseran minat online mereka, tiga aktivitas internet teratas untuk anak-anak di kawasan Asia Tenggara tahun 2019 adalah situs web perangkat lunak, audio, dan video; pesan online, dan perdagangan elektronik (e-commerce)

Kawasan Asia Tenggara Memiliki Lebih Banyak Para Pembeli Muda dan Kunjungan Konten Dewasa Semakin Sedikit

Laporan yang sama menunjukkan tren peningkatan pembelanja muda di Asia Tenggara di mana perbandingan dari tahun-ke-tahunnya meningkat sebanyak 13% dari Januari hingga Juli 2018 dan 2019.

Singapura memimpin daftar dengan sebanyak 18,82% anak-anak menggunakan internet untuk e-commerce, lebih banyak dibandingkan tahun lalu yang hanya mencapai 5,58%. Diikuti oleh Filipina sebanyak 13,21% dibandingkan tahun lalu yang hanya mencapai 2,39%. Malaysia mencatat peningkatan lebih dari 8% (4,70% menjadi 13,02%), sementara Indonesia dan Thailand masing-masing memiliki pertumbuhan 4,8% dan 1,62%. Hanya Vietnam yang mencatat sedikit penurunan dari 1,03% menjadi 1,02% dari para shoppers online ini.

Kategori Perdagangan elektronik ini mencakup situs web untuk setiap transaksi uang elektronik melalui aplikasi web khusus. Ini mencakup toko online dan lelang yang menawarkan barang serta jasa apa pun kepada individu atau badan hukum yang mendukung pembayaran online serta situs web toko yang hanya beroperasi melalui internet dan departemen online toko reguler.

Di bawah kategori ini, halaman web khusus bagi lembaga publik, swasta atau individu yang menawarkan layanan berbayar, memiliki halaman web khusus bank untuk melakukan transaksi perbankan online. Situs web sistem pembayaran online yang memerlukan akun pengguna pribadi juga termasuk kategori ini.

Temuan penting lainnya adalah penurunan persentase anak-anak di kawasan Asia Tenggara dalam mengakses konten dewasa. Di tahun 2019, sebagian besar negara di kawasan ini menunjukkan minat yang lebih rendah terhadap pornografi dan konten terkait. Malaysia hanya mencatat kenaikan yang sangat sedikit yaitu 0,09% dalam kategori ini.

Asia, secara umum, juga mencatat penurunan dari 2,72% menjadi 2,26% namun jumlahnya masih cukup tinggi dibandingkan dengan kawasan lainnya secara global dalam hal minat kalangan anak-anak terhadap konten dewasa.

Statistik berdasarkan wilayah dari laporan Kaspersky menunjukkan bahwa persentase terbesar atas kunjungan ke situs dewasa berasal dari para pengguna muda di Amerika Latin (4,28%), Asia Selatan (2,74%) dan Asia.

“Sangat menggembirakan melihat semakin sedikit anak yang tertarik dengan konten dewasa online di kawasan Asia Tenggara. Kami menghargai langkah-langkah yang dilakukan oleh pemerintah ASEAN untuk memblokir akses mudah ke situs-situs tersebut. Namun, pergeseran minat kepada belanja online harus menjadi acuan baru untuk meningkatkan interaksi antara anak-anak dan orang tua. Risiko dalam e-commerce seperti penjual palsu, produk palsu, situs yang terinfeksi malware, gateway pembayaran yang berbahaya, dan banyak lagi, menimbulkan bahaya nyata dan merugikan terhadap detail keuangan keluarga. Para Orang tua, kami mendesak Anda untuk terus memperhatikan hal ini,” tambah Yeo.

Tips Bagi Orang tua Modern

Anak-anak memang sangat cerdas, tetapi mereka tidak sepenuhnya menyadari ancaman online. Untuk melindungi mereka dari bahaya yang bersembunyi di internet, Kaspersky menyarankan hal berikut:

  1. Komunikasi – berdiskusi dan posisikan diri Anda sebagai mentor yang baik. Anda dapat mengajarkan kepada anak-anak Anda tentang apa yang dapat diterima secara sosial untuk dilakukan dan apa yang tidak. Anda juga harus membuat anak-anak merasa nyaman datang kepada Anda dalam kasus-kasus di mana mereka, terus terang dapat mengalami kekacauan dan melakukan sesuatu yang salah.
  2. Bicara sebagai rutinitas – Bicarakan dengan anak-anak secara teratur tentang teknologi, bahkan jika itu berarti Anda harus berpura meminta mereka untuk membantu membuat akun Snapchat, Tumblr atau Facebook. Dengan menunjukkan kepada anak-anak bahwa Anda mempercayai mereka, semakin rasa saling percaya itu tumbuh. Anda juga dapat mengedukasikan kepada tentang hal sehubungan ancaman siber atau pelanggaran keamanan.
  3. Tetapkan batasan – pastikan mereka tahu apa yang dapat diterima dan apa yang tidak. Juga buat mereka menyadarik akan konsekuensi pergi ke suatu tempat yang tidak seharusnya mereka kunjungi atau menggunakan teknologi yang seharusnya tidak.
  4. Mengedukasi diri sendiri – waspadai preferensi online anak-anak saat ini dan ancaman online terbaru. Ingatlah bahwa Anda tidak dapat mengajari sesuatu yang tidak Anda ketahui.
  5. Gunakan sumber daya yang tersedia untuk Anda – gunakan sumber daya yang disediakan oleh beberapa perusahaan atau organisasi yang dapat membantu membimbing Anda dalam membesarkan anak masa kini. Terdapat juga teknologi seperti Kaspersky Safe Kids yang membantu orang tua untuk memberikan perlindungan dari bahaya yang tidak diinginkan, konten vulgar atau bahkan menemukan ponsel yang hilang atau dicuri. Fitur ini termasuk dalam solusi Kaspersky – seperti Kaspersky Internet Security, Kaspersky Total Security, dan Kaspersky Security for Cloud.

Laporan Metodologi

Untuk dapat mengumpulkan statistik, solusi Kaspersky Lab memindai konten halaman web yang coba diakses oleh anak-anak. Jika situs tertentu milik salah satu dari empat belas kategori yang tidak diinginkan, modul akan mengirimkan pemberitahuan ke Kaspersky Security Network (tidak ada transfer data pengguna pribadi dan tidak ada pelanggaran privasi).

Penting untuk dicatat bahwa:

  • Orang tua memutuskan sendiri apa konten yang harus diblokir dan mengkonfigurasi aplikasi yang sesuai. Namun, statistik anonim dikumpulkan di keempat belas kategori.
  • Pengumpulan data hanya dari komputer yang menjalankan Windows dan Mac OS; tidak ada statistik seluler yang tersedia dalam laporan ini.

Penjelasan lengkap mengenai laporan silahkan mengunjungi situs : https://securelist.com/kids-report-2018-2019/91080/

Must Read

Menkominfo Menyatakan Pemulihan Gangguan Layanan Telekomunikasi di Jayapura Berlangsung Bertahap

Rilispedia.com - Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G. Plate menyatakan pemulihan gangguan layanan telekomunikasi di Jayapura berlangsung bertahap. Menkominfo menjelaskan gangguan layanan...

Prosesor AMD EPYC Tenagai Sistem Baru Untuk National Supercomputing Centre Singapore

Rilispedia.com - AMD mengumumkan bahwa prosesor AMD EPYC 7003 Series akan digunakan untuk mentenagai supercomputer terbaru untuk National Supercomputing Centre (NSCC) Singapura,...

Menkominfo Sebut Peringatan Dua Hari Besar Keagamaan Jadi Momentum Bersejarah dan Anugerah Persaudaraan

Rilispedia.com - Tanggal 13 Mei 2021 diperingati sebagai hari besar dua umat beragama di Indonesia. Pertama, hari raya Idulfitri 1442 H bagi...

Garmin Bagikan Manfaat Fitur Pemantauan Kualitas Tidur Advanced Sleep Monitoring dan Sleep Tracking Widget

Rilispedia.com - Bukan rahasia umum bila tidur adalah aktivitas penting bagi kesehatan kita. Bahkan, tidur menjadi kebutuhan primer, di mana kita mendedikasikan...

Jadikan Momen Kebersamaan Idul Fitri Lebih Bermakna dengan #SilaturahmiTanpaHenti

Rilispedia.com - Selain momen kemenangan bagi umat Islam, lebaran biasa dijadikan momen berkumpul dan silaturahmi bersama keluarga. Sayangnya, lebaran tahun ini masih...