Home Tek Zenius Raih Pendanaan Seri A Sebesar 20 Juta Dolar AS untuk Merangkai...

Zenius Raih Pendanaan Seri A Sebesar 20 Juta Dolar AS untuk Merangkai Indonesia yang Cerdas dan Cerah

  • Pendanaan seri A yang berhasil diraih oleh Zenius mencapai USD 20 juta.
  • Pendanaan seri ini dipimpin oleh Northstar Group, juga diikuti oleh Kinesys Group dan BeeNext. 
  • Zenius juga mengumumkan penunjukan Rohan Monga sebagai Chief Executive Officer (CEO) Zenius Education.

Rilispedia.com — Zenius Education, pionir platform pendidikan berbasis teknologi (edtech) di Indonesia, hari ini mengumumkan pendanaan seri A sebesar 20 juta dolar Amerika Serikat (sekitar 260 Miliar Rupiah) guna membangun komitmen kuatnya dalam merangkai Indonesia yang cerdas dan cerah. Selain Northstar Group, investor lain yang turut berpartisipasi dalam pendanaan Seri A ini adalah Kinesys Group, dan BeeNext.

Pendanaan seri A yang baru saja diselesaikan ini akan semakin mendorong pertumbuhan pesat Zenius, yang sepanjang tahun 2019 lalu sudah diakses oleh 12,8 juta pengguna unik. Zenius berencana memanfaatkan pendanaan ini untuk melipatgandakan pertumbuhan, mengembangkan teknologi tepat guna, dan memperluas jangkauan layanan Zenius ke pelosok Indonesia. Pada kesempatan yang sama, Zenius juga mengumumkan penunjukan Rohan Monga sebagai Chief Executive Officer (CEO) Zenius Education.

Mengomentari pendanaan ini, Rohan mengatakan, “Saya sangat senang dan bangga menyambut bergabungnya Northstar Group, Kinesys Group, dan BeeNext ke dalam babak berikut dari perjalanan Zenius Education. Kami di Zenius percaya bahwa untuk dapat terus bertumbuh, kami membutuhkan keahlian yang mendalam dalam bidang entrepreneurship yang dimiliki oleh Northstar Group, Kinesys Group, dan BeeNext agar kami dapat mewujudkan visi Zenius untuk mewujudkan Indonesia yang cerdas dan cerah.”

Patrick Walujo, Co-Founder and Managing Partner dari Northstar Group, ikut berkomentar mengenai pendanaan ini. “Kami sangat senang bisa bekerjasama dengan Zeniusyang memiliki visi yang sama dengan kami, yaitu untuk mendukung dunia pendidikan di indonesia. Kami sangat percaya dengan kombinasi teknologi yang kuat, talenta yang berkualitas, serta misi social impact yang berkelanjutan, Zenius mampu memberikan impact yang besar di dunia pendidikan Indonesia,” ungkapnya.

Yansen Kamto, Founding Partner dari Kinesys Group juga menambahkan, “Kami sangat terkesan atas cara Zenius membantu jutaan pelajar di Indonesia dalam mencapai kesuksesan akademis maupun pengembangan diri secara utuh. Kami percaya dengan pengalaman selama 15 tahun di dunia pendidikan Indonesia yang dinamis, Zenius akan mampu tumbuh secara signifikan untuk kedepannya. Untuk itu, kami siap mendukung Zenius secara penuh.”

Penunjukan Rohan Monga sebagai CEO Zenius Education mengikuti perpindahan internal dari Sabda PS, yang sebelumnya menjabat posisi tersebut ke posisi strategis lain di bisnis perusahaan, sebagai Chief Education Officer. Sabda PS, Co-Founder dan Chief Education Officer Zenius Education, berkata, “Saya sangat senang dan turut mengucapkan selamat atas bergabungnya Rohan ke Zenius. Rohan dengan karakternya yang fokus pada solusi serta memiliki wawasan mendalam dan pengalaman yang luar biasa di bidangnya adalah orang yang paling tepat untuk peran ini. Saya berharap bahwa kedua hal besar yang kami umumkan hari ini akan dapat terus mendorong pertumbuhan Zenius untuk terus memajukan dunia pendidikan di Indonesia.”

Rohan menambahkan, “Saya juga sangat bangga dan gembira untuk mendapat kesempatan bergabung dengan Zenius, bekerja bersama para talenta-talenta berbakat di Zenius yang penuh semangat untuk membentuk masa depan perusahaan serta misi kami dalam mewujudkan Indonesia yang cerdas dan cerah.”

Rohan Monga memiliki pengalaman lebih dari 10 tahun bekerja di bidang teknologi. Tahun 2010, Rohan mendirikan firma teknologi finansial (fintech) sembari mengejar gelar MBA (Master’s in Business Administration). Pada tahun 2013, ia bekerja di raksasa e-commerce Amazon di bidang pengembangan strategi. Pada tahun 2015, Rohan bergabung dengan Gojek sebagai Chief Operating Officer dan menjadi figur integral dalam terbentuknya perusahaan rintisan decacorn pertama Indonesia.

Sejak 2004, Zenius telah menjalani proses selama 15 tahun dalam merumuskan pendekatan belajar  dengan teknologi yang mengutamakan pemahaman konseptual dan pembentukan daya nalar, sehingga kompetensi dasar yang ingin dibentuk adalah pemahaman mendalam mengenai konsep keilmuan, bukan hanya soal mengingat dan menghafal. Dengan demikian, pelajar dan pembelajar diproyeksikan akan memiliki pola pikir yang baik dan mampu beradaptasi serta mencari solusi atas masalah yang dihadapi. Kemampuan berpikir ini juga yang nantinya dibutuhkan oleh generasi masa depan untuk beradaptasi, berkolaborasi, dan bersaing. Pendekatan pembelajaran Zenius ini diharapkan bisa turut membantu misi dari pemerintah untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia yang unggul.

Must Read

MediaTek Ungkap Chipset Gaming Terbaru dengan Helio G85

Rilispedia.com - MediaTek hari ini memperkenalkan chipset Helio G85 yang berfokus pada mobile gaming. Anggota terbaru dari lini Gaming G Series ini...

GIGABYTE Luncurkan Motherboard Z490 AORUS

Rilispedia.com – GIGABYTE TECHNOLOGY Co. Ltd., produsen terkemuka untuk motherboard dan kartu grafis, hari ini mengumumkan motherboard Z490 AORUS baru untuk prosesor...

Turnitin Bermitra dengan NewsGuard Tawarkan Siswa dan Guru Tools Literasi Media

Rilispedia.com - Turnitin dan NewsGuard hari ini mengumumkan kemitraan yang akan membantu jutaan siswa dan guru untuk menemukan dan menghindari informasi yang...

User Harus Tahu! Bedanya Meeting Online dan Webinar

Rilispedia.com - Pandemi Covid19 mengubah dunia secara radikal, memaksa semua manusia beradaptasi dengan kebiasaan baru, salah satunya bagaimana cara belajar atau bekerja...

Kofax Tawarkan Wawasan bagi Perusahaan yang Ingin Melakukan Hiperautomasi

2020 – Kofax®, pemasok perangkat lunak Automasi Cerdas terkemuka untuk transformasi proses bisnis end-to-end secara digital, hari ini mengumumkan Kofax 2020 Intelligent Automation Benchmark Report (Laporan Tolok Ukur...